Gulir Kebawah

Untuk Menjelajah

TENTANG KAMI

Kompetisi seni rupa yang diselenggarakan Yayasan Seni Rupa Indonesia (YSRI) sejak 1994 dan tercatat sebagai kompetisi seni rupa pertama yang menerapkan sistem open call—terbuka bagi semua seniman (perupa). Selama tujuh tahun, sampai 2001 dikenal sebagai kompetisi tahunan (annual) Philip Morris Art Awards. Setelah Philip Morris tidak lagi menjadi sponsor dikenal sebagai Indonesia Art Awards (IAA), dari 2003 sampai 2010. Dengan munculnya Gudang Garam sebagai sponsor IAA menjadi Gudang Garam Indonesia Art Awards pada 2013. Pada 2012 di bawah pimpinan Titiek Soeharto, YSRI mengkaji semua model kompetisi yang pernah diterapkan. Kajian ini memunculkan beberapa pertimbangan  baru.

 

Di antaranya, IAA seyogianya menjadi kompetisi seni rupa yang menampilkan pemikiran pada setiap penyelenggaraannya. Tidak hanya menimbang perkembangan seni rupa di Indonesia seperti tercermin pada IAA 1994  – 2010. Pemikiran ini diharapkan mengamati pula berbagai gejala pada seni rupa Indonesia, termasuk gejala yang luput dari perhatian. Menimbang faktor waktu untuk menyusun pemikiran dan bingkai kompetisi ini Titiek Soeharto memutuskan menjadikan Indonesia Arts Awards kompetisi dua-tahunan (biennale).

Indonesia Art Awards (IAA)

Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
INDONESIA ART AWARD 2018

Bahasa Budaya Cerita Gambar

Bersama pengumuman ini Yayasan Seni Rupa Indonesia mengundang para seniman komik dan para seniman (perupa) yang menggunakan bahasa komik sebagai media ungkapan, untuk mengikuti kompetisi GGIAA 2018.

 

Meneruskan kebiasaan pada kompetisi IAA sejak 1994, YSRI akan menyelenggarakan pameran yang menampilkan antara 100 -150 karya yang masuk nominasi. Pameran GGIAA 2018 akan diselenggarakan di Galeri Nasional, Jakarta Maret 2018. Judul pameran, “Dunia Komik” dengan sub-judul, “Bahasa Budaya Cerita Gambar.

Sejak awal sampai penyelenggaran yang paling akhir pada 2015, IAA  menjelajahi dunia seni rupa (artworld) dan mengamati berbagai tanda perkembangan untuk diangkat menjadi bingkai kompetisi. Khususnya perkembangan seni rupa kontemporer.

 

Karena itu hampir semua seniman terkemuka pada perkembangan ini adalah alumni IAA. Gudang Garam Indonesia Art Awards 2018 sekarang ini mencoba menerapkan kebijakan baru IAA sejak 2012. Bingkai kompetisi GGIAA2018 ini berawal pada penjelajahan dunia komik.

Latar Belakang Pemikiran Dunia Komik

INSTAGRAM

#DuniaKomik2018

Bekerjasama Dengan :
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
© 2017 Indonesia Art Award
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar

Sejak awal sampai penyelenggaran yang paling akhir pada 2015, IAA  menjelajahi dunia seni rupa (artworld) dan mengamati berbagai tanda perkembangan untuk diangkat menjadi bingkai kompetisi. Khususnya perkembangan seni rupa kontemporer.

 

Karena itu hampir semua seniman terkemuka pada perkembangan ini adalah alumni IAA. Gudang Garam Indonesia Art Awards 2018 sekarang ini mencoba menerapkan kebijakan baru IAA sejak 2012. Bingkai kompetisi GGIAA2018 ini berawal pada penjelajahan dunia komik.

Latar Belakang Pemikiran Dunia Komik

Bersama pengumuman ini Yayasan Seni Rupa Indonesia mengundang para seniman komik dan para seniman (perupa) yang menggunakan bahasa komik sebagai media ungkapan, untuk mengikuti kompetisi GGIAA 2018.

 

Meneruskan kebiasaan pada kompetisi IAA sejak 1994, YSRI akan menyelenggarakan pameran yang menampilkan antara 100 -150 karya yang masuk nominasi. Pameran GGIAA 2018 akan diselenggarakan di Galeri Nasional, Jakarta Maret 2018. Judul pameran, “Dunia Komik” dengan sub-judul, “Bahasa Budaya Cerita Gambar.

Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar

Sejak awal sampai penyelenggaran yang paling akhir pada 2015, IAA  menjelajahi dunia seni rupa (artworld) dan mengamati berbagai tanda perkembangan untuk diangkat menjadi bingkai kompetisi. Khususnya perkembangan seni rupa kontemporer.

 

Karena itu hampir semua seniman terkemuka pada perkembangan ini adalah alumni IAA. Gudang Garam Indonesia Art Awards 2018 sekarang ini mencoba menerapkan kebijakan baru IAA sejak 2012. Bingkai kompetisi GGIAA2018 ini berawal pada penjelajahan dunia komik.

Bersama pengumuman ini Yayasan Seni Rupa Indonesia mengundang para seniman komik dan para seniman (perupa) yang menggunakan bahasa komik sebagai media ungkapan, untuk mengikuti kompetisi GGIAA 2018.

 

Meneruskan kebiasaan pada kompetisi IAA sejak 1994, YSRI akan menyelenggarakan pameran yang menampilkan antara 100 -150 karya yang masuk nominasi. Pameran GGIAA 2018 akan diselenggarakan di Galeri Nasional, Jakarta Maret 2018. Judul pameran, “Dunia Komik” dengan sub-judul, “Bahasa Budaya Cerita Gambar.

Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta

Gulir Kebawah Untuk Menjelajah

Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Bekerjasama Dengan :
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
© 2017 Indonesia Art Award

TENTANG KAMI

Kompetisi seni rupa yang diselenggarakan Yayasan Seni Rupa Indonesia (YSRI) sejak 1994 dan tercatat sebagai kompetisi seni rupa pertama yang menerapkan sistem open call—terbuka bagi semua seniman (perupa). Selama tujuh tahun, sampai 2001 dikenal sebagai kompetisi tahunan (annual) Philip Morris Art Awards. Setelah Phillip Morris tidak lagi menjadi sponsor dikenal sebagai Indonesia Art Awards (IAA), dari 2003 sampai 2010. Dengan munculnya Gudang Garam sebagai sponsor IAA menjadi Gudang Garam Indonesia Art Awards pada 2013.

 

Pada 2012 di bawah pimpinan Titiek Soeharto, YSRI mengkaji semua model kompetisi yang pernah diterapkan. Kajian ini memunculkan beberapa pertimbangan  baru. Di antaranya, IAA seyogianya menjadi kompetisi seni rupa yang menampilkan pemikiran pada setiap penyelenggaraannya. Tidak hanya menimbang perkembangan seni rupa di Indonesia seperti tercermin pada IAA 1994  – 2010.

 

Pemikiran ini diharapkan mengamati pula berbagai gejala pada seni rupa Indonesia, termasuk gejala yang luput dari perhatian. Menimbang faktor waktu untuk menyusun pemikiran dan bingkai kompetisi ini Titiek Soeharto memutuskan menjadikan Indonesia Arts Awards kompetisi dua-tahunan (biennale).

Indonesia Art Awards (IAA)

Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Bekerjasama Dengan :
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
© 2017 Indonesia Art Award
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta

Gulir Kebawah Untuk Menjelajah

Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Kementrian Pendidikan Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
Indonesia Art Award 2018 -Bahasa Budaya Cerita Gambar
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Gudang Garam
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Yayasan Seni Rupa Indonesia
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Fakultas Seni Rupa -  Institut Kesenian Jakarta
Indonesia Art Award 2018 bekerja sama dengan Galeri Nasional Jakarta
© 2017 Indonesia Art Award